,

Sakit Skizofrenia : Tidak Bisa Membedakan Antara Fantasi Dan Realita

Detikzone.com – Masih ingat peristiwa viral kemarin seorang Oknum TNI memukul helm dan tendang motor Polantas. Alih – alih sudah viral sekali videonya dalam wktu sekejam, ternyata Oknum itu gangguan jiwa, dan juga klarfikasi dari Pimpinan TNI kalau pelaku sedang Desprisi.

Hasil “Pemeriksaan medis yang bersangkutan pada April lalu menjalani pengobatan di rumah sakit. Dan dari dokter dinyatakan yang bersangkutan itu sakit gangguan kejiwaan skizofrenia,” kata Kapendam I/Bukit Barisan Kolonel Inf Edi Hartono dikutip dari detiknews.

Lalu apa itu Sakit Skizofrenia kalau anda lihat judunya pasti rasanya sudah ngeri banget ya,, bayangkan saja, anda tidka bisa membedakan Fantasi dan Realitas dalam hidup anda, padahal yang namanya fantasi itu kita bebas lo, bisa jadi raja, bisa jadi presiden hehe.,,bebas pokoknya la kan cuma berfantasi.

Berikut penjelasan seputar Sakit Skizofrenia itu, yang di tulis di laman alodokter.com, Skizofrenia adalah gangguan mental kronis yang menyebabkan penderitanya mengalami delusi, halusinasi, pikiran kacau, dan perubahan perilaku. Kondisi yang biasanya berlangsung lama ini sering diartikan sebagai gangguan mental mengingat sulitnya penderita membedakan antara kenyataan dengan pikiran sendiri.

Pengertian Skizofrenia

Foto : alodokter.com

Skizofrenia adalah gangguan mental kronis yang menyebabkan penderitanya mengalami delusi, halusinasi, pikiran kacau, dan perubahan perilaku. Kondisi yang biasanya berlangsung lama ini sering diartikan sebagai gangguan mental mengingat sulitnya penderita membedakan antara kenyataan dengan pikiran sendiri.

Penyakit skizofrenia bisa diidap siapa saja, baik laki-laki maupun perempuan. Kisaran usia 15-35 tahun merupakan usia yang paling rentan terkena kondisi ini. Penyakit skizofrenia diperkirakan diidap oleh satu persen penduduk dunia.

Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes) yang dipublikasikan pada tahun 2014, jumlah penderita skizofrenia di Indonesia diperkirakan mencapai 400 ribu orang.

Di Indonesia, akses terhadap pengobatan dan pelayanan kesehatan jiwa masih belum memadai. Akibatnya, sebagian besar penduduk di negara ini, terutama di pelosok-pelosok desa, kerap memperlakukan pasien gangguan jiwa dengan tindakan yang tidak layak seperti pemasungan.

Penyebab skizofrenia

Sebenarnya para ahli belum mengetahui apa yang menjadi penyebab skizofrenia secara pasti. Kondisi ini diduga berisiko terbentuk oleh kombinasi dari faktor psikologis, fisik, genetik, dan lingkungan.

Diagnosis dan pengobatan skizofrenia

Jika Anda memiliki kerabat atau teman-teman yang menunjukkan gejala skizofrenia, segera bawa ke dokter. Makin cepat penyakit ini terdeteksi, semakin baik. Peluang sembuh penderita skizofrenia akan lebih besar jika diobati sedini mungkin.

Karena skizofrenia merupakan salah satu jenis gangguan mental, maka pemeriksaan harus dilakukan oleh dokter spesialis kejiwaan atau psikiater. Penyakit skizofrenia akan terdeteksi pada diri pasien jika:

-Mengalami halusinasi, delusi, bicara meracau, dan terlihat datar secara emosi.

-Mengalami penurunan secara signifikan dalam melakukan tugas sehari-hari, termasuk

-Mengalamipenurunan dalam produktivitas kerja dan prestasi di sekolah akibat gejala-gejala di atas

Gejala-gejala di atas bukan disebabkan oleh kondisi lain, seperti gangguan bipolar atau efek samping penyalahgunaan obat-obatan.

Dalam mengobati skizofrenia, dokter biasanya akan mengombinasikan terapi perilaku kognitif (CBT) dengan obat-obatan antipsikotik. Untuk memperbesar peluang sembuh, pengobatan juga harus ditunjang oleh dukungan dan perhatian dari orang-orang terdekat.

Meskipun sudah sembuh, penderita skizofrenia tetap harus dimonitor. Biasanya dokter akan terus meresepkan obat-obatan untuk mencegah gejala kambuh. Selain itu, penting bagi penderita untuk mengenali tanda-tanda kemunculan episode akut dan bersedia membicarakan kondisinya pada orang lain.

Gejala Skizofrenia

       Halaman Selanjutnya      
Loading...